Kedai Tua Baru; Menyantap Makanan Klasik di Tempat Asik

(Alhamdulillah… akhirnya bisa ngeblog juga. Kayaknya udah lama banget gak nulis di sini, sampe banyak sarang laba-labanya. Kali ini saya mau nulis tentang kuliner lagi ya.. Maklum aja, gak bisa jauh-jauh dari makanan, hihi. Selamat menikmati.. )

Bagi penyuka masakan Indonesia – Melayu, ada baiknya menjajal Kedai Tua Baru. Di sini kita bisa menikmati masakan klasik dengan cara yang baru. Siap-siap lupa waktu!

Sejak dilaunching pada April 2015, kedai ini menjadi buah bibir di kalangan blogger dan pegiat media sosial instagram Surabaya. Pilihan makanan yang beraneka macam dan desain tempat yang cantik, menjadi alasan Kedai Tua Baru digandrungi pelanggannya. Saya pun tertarik mendatangi resto di Jl. Tegalsari 25 Surabaya ini.

Teman saya, mbak Azizah beberapa kali nongkrong di sini bareng temen-temen kerjanya dulu. Karena itulah, dia kepengen buat ngajakin aku, mbak Mimi, dan Mbak Fifi buat nongkrong di sini. Apalagi, katanya harganya ramah di kantong kami, hihihi.

IMG_20151231_211958
My bestfriends yang hobinya nyobain tempat makan baru. hehe Dari kiri-kanan: Jeng Fifi, Jeng Zizah, Jeng Mimi, saya sendiri πŸ˜€

Setelah beberapa kali gagal, akhirnya kami berempat, plus mas Syukron dan Shot alias Tofa mampir ke sini pas malem tahun baru 2016 kemarin. Setelah sempat sedikit kesasar gara-gara mbak Zizah lupa tempatnya, akhirnya kami sampai juga di tempat ini.

Begitu tiba di depan kedai, kesan klasik langsung tertangkap mata saya. Eksterior depan tempat makan ini dihiasi dengan seng yang ditata dan diberi logo Kedai Tua Baru.
Pas kami masuk, mbak-mbaknya langsung bertanya pada kami, mau indoor atau outdoor. Mbak Zizah ngajak outdoor karena suasananya lebih santai. Dalam perjalanan ke bagian outdoor, saya menyempatkan diri memindai ruangan di indoor ini.

Perkiraan awal saya ketika baru datang tadi, kedai ini tampak sempit tapi punya tempat parkir lebar. Tapi, begitu masuk anggapan saya ini salah. Di dalam kedai, kami disambut dengan ruangan luas yang didesain apik, tertata rapi, dan tampak berkelas. Ada sudut untuk pengunjung berfoto (mini photobooth) di bagian kiri dan di kanan pintu masuk terdapat meja kasir.

Ruangan depan ini diisi puluhan pasang meja dan kursi. Tempat ini sesuai bagi pengunjung yang datang bersama keluarga. Terdapat tulisan besar di dinding The Story About Good Food Begins in a Market. Resto ini memang mengusung konsep pasar. Untuk mengukuhkan konsep tersebut, pengelola resto meletakkan dapur terbuka di ruangan depan. Kita pun bisa melihat para juru masak meracik masakan yang dipesan.

Setelah melewati ruangan indoor kami akhirnya sampai di bagian outdoor dan memilih tempat duduk. Halaman belakang ini memiliki konsep atmosfer garden space, beratap bening dengan aneka tanaman hijau mengelilingi bagian ini. Salah satu item yang saya suka di sini adalah lampu yang ditaruh dalam botol yang telah dipotong bagian bawahnya.
Meskipun outdoor, kita tidak akan merasa gerah karena disediakan beberapa pendingin ruangan. Bagi yang membawa anak kecil, di kedai ini juga tersedia ruang bermain anak. Jadi, kita dapat menikmati makanan tanpa direpoti dengan si kecil yang rewel.

Untuk memesan makanan, kita bebas memilih layanan. Apakah ingin datang duduk dan dilayani, atau datang, mendapatkan nomor meja dan pesan sendiri langsung ke bagian dapur yang dibuat live kitchen. Karena tidak mau repot (wkwkwk), kami tinggal duduk lalu menunggu mas-mas waiter datang dan menanyakan pesanan kami.

Tersedia pilihan menu Indonesia dan Melayu di sini. Ada tahu tek, rujak cingur, aneka seafood dan sambal, nasi kucing peranakan, roti canai, hingga nasi lemak. Untuk makanan penutup dan minuman, tersedia berbagai macam es campur, jus buah, dan menu minuman lainnya.

Menu-menu tersebut memang bukan menu baru. Yang beda, aneka menu itu disajikan dengan gaya yang baru. Saya baca di internet, itulah alasan pengelola sengaja menamakan kedai itu Tua Baru. Menunya tua, kemasannya baru.

Meskipun berada di pusat kota dan memiliki desain interior layaknya resto kelas menengah atas, harga makanan dan minuman ini sangat terjangkau, mulai dari Rp 10 ribu hingga Rp 40 ribu. Katanya sih, pengelola emang sengaja menyasar konsumen dari kalangan pekerja yang berkantor di daerah sini.

Kembali ke pesanan kami. Setelah membolak-balik buku menu, akhirnya kami memesan sate ayam seharga Rp 16 ribu, rujak manis seharga Rp 16 ribu, es campur chocolate dengan harga Rp 19 ribu, es campur penang, tahu tek, dan nasi goreng seafood, dan cappuchino.
Sambil menunggu pesanan kami datang, kami selfie-selfie dulu. Hehehe.

Setelah makanan dan minuman kami datang, segera deh icip-icip semua makanan itu. Hehehe. Sate ayamnya enak. Daging ayamnya lembut dan dibakar dengan baik. Sambal kacangnya sedikit terlalu manis dan kurang kental bagi saya.

Sedangkan rujak manisnya berisi beberapa macam buah dengan sambal kacang yang pedas. Kurang cocok bagi yang tidak suka makanan pedas, tapi menurut saya sih udah pas. Kekurangan rujak ini Cuma satu, porsinya kurang banyak. Hahaha.

tua baru 27_Fotor
Rujak Manis ala Kedai Tua Baru. Hasil nyomot dari instagramnya @tuabaru

Lanjut ke menu selanjutnya, es campur chocolate. Saya tertarik memesan es campur ini karena tergiur dengan foto yang diposting di instagram. Syukurlah ternyata penampakan es campur yang ada di instagram dan pesanan saya tidak jauh berbeda.

Mangkuk es campur coklat saya dipenuhi dengan gunungan es serut cokelat, susu cokelat kental manis, dan taburan meses coklat. Ada juga roti tawar yang dipotong dadu, potongan buah alpukat, dan cincau hitam. Rasanya pas buat saya, tidak terlalu manis. Es campur ini sepertinya khusus disediakan untuk penggemar coklat, dan saya salah satunya. Tapi, kalau kamu bukan penggemar coklat, jangan pesan ini ya. Pesen es campur varian lainnya aja.

Kedai ini saya rekomendasikan buat kamu yang ingin menikmati menu makanan pasar yang higienis. Dengan daya tampung sekitar 150 orang, kita dapat mengajak keluarga atau teman untuk datang dan menikmati santapan lezat dengan harga hemat. Selamat menikmati!. (ulviyatun ni’mah)

Iklan

24 thoughts on “Kedai Tua Baru; Menyantap Makanan Klasik di Tempat Asik”

  1. Huahhhh mantep bener mbak Ulvi. Sekalinya posting tentang makanan, bikin melek mata, kebutulan bgt disini panas mba Ul saya lg nyari tukang es juga, pas liat rujaknya, emmm… mesti nyari ini mah.

    Disukai oleh 1 orang

      1. Hahhaha jangan keras2 mkirnya, msh blm kok. Hehe, tp pengen aja kayanya seger..
        Sibuk bgt ya mbak, lama ya gak update πŸ™‚ saya suka stalk mulu, blm jga ada yg baru hahahha..

        Disukai oleh 1 orang

      2. Aih.. ternyata ada juga yg stalk saya.. hehehe. Inget2 postingan mbak ayumie tentang si penguntit, ngeri2 sedap punya stalker kayak gt.. hihihi. Dulu pas masih alay suka pengen punya secret admirer kayak gitu, tp pas baca tulisannya mbak, jd ngeri sendiri.. hahaha
        Iya nih mbak.. ada temen yg resign, jadinya agak kerepotan di kantor..
        Alhamdulillah ini selesei deadline.. 😁😁

        Disukai oleh 1 orang

      3. Hahhaa, jangan mau punya secretadmirer, kalau stalkernya Hyun bin mau deh, gpp. Dia itu 17thn umurnya, smpe ngirim email tuh lbh dri 5x, isinya pesan yg sama, ya pokoknya ganggu aja deh..

        Wah psti repot bgt ya, sya jga pernah ngerasain diposisi itu.

        Disukai oleh 1 orang

      4. 17 th.. Itu masih fase alay ya mbak. Hihihi. Dulu pas kuliah sy jg pernah dideketi anak seumuran itu. Tp sy menjauh, soalnya gitu.. udah beda cara pandang kali ya..
        Ohya, pasti rasanya capek pikiran ya mbak.. kayak saya.. saya lagi kepikiran ngajukan cuti barang sehari/2 hari buat istirahat.. 😩😩

        Disukai oleh 1 orang

      5. Haha seumuran bgtu masa pubertas kali ya, dan gak ngerti kenapa dia kekeh bgt, minta kontak tlp, loh mbak. Kan serem..
        Capek bgt mbak, saya malah gak bsa cuti karena trs backup kerjaan teman sya jga.

        Semangat mbak, jaga keshatan, bnyk2 mnum air putih.

        Disukai oleh 1 orang

      6. Makasih banget mbak nasehatnya.. 😍😘
        Sy selalu sedia air putih di meja.. tp kadang lupa minum..πŸ˜…
        Iya mungkin mbak.. masih puber.. itu masih masa2 pencarian jati diri..
        Tapi, apakah orangnya gak makin di atas angin kalo dibikinin tulisan khusus kayak gitu mbak.. meskipun di situ disebut si Penguntit.. 😁

        Disukai oleh 1 orang

      7. Sama banget, saya nyampe dehidrasi mbak. Pokoknya banyakin mnm deh, apalgi kerjaannya duduk, mantengin komputer, tau2 udah adzan magrib aja, haha..

        Nah, itu dia mbak, dia yg minta, awalnya di mntainya saya bikinin dia cerpen khusus pake nama dia dan sgala sesuatu tntng dia, -_- ngerinya dia blg kisah cinta saya dan dia. Ya allah, saya ancam aja laporin kesuami klo dia tetep gangguin, gak ngefek mbak, sbgi gantinya saya tulis bgtu aja deh, dan dia tetep seneng katanya ada yg respon macam2 tentang dia. Sepakatnya dia bakal berhenti kirim email kesaya. Entahlah, mana bisa saya percaya sama ucapannya.

        Disukai oleh 1 orang

      8. Ada ya orang sampe gitu.. mudah2an gak sampe level keobsesi sama mbak.. aaamiiin..
        Coba kita lihat dia bakal pegang ucapannya atau gak.
        Tapi mbak bilang kan ada yg lebih serem dari dia ya.. lebih seremnya gimana mbak..? Sampe masuk ke ranah privasi gitu..?

        Disukai oleh 1 orang

      9. Duh, jangan sampe deh, bgini aja saya udh ngeri keganggunya. Iya, makanya mau liat bakal ada email lg ga dianya. Mudah2N ya mbak

        Nah iya, mbak, ada juga sampe savein foto2 saya, terus dibikin dp bbm, dan salah satu mungkin temannya, entahlah, folow twiter saya, trs kirim pesan, bilangnya, nanya saya ini pacarnya si ‘itu’ bukan, soalnya ketemn2nya dia bilang kaya gtu.

        Ada bbrpa yg iseng jgalah, salahnya sya pernah publk email saya, dmananya sya lpa.

        Disukai oleh 1 orang

      10. Bukan penggemar, tp ya org2 iseng aja. Yg agak nyeremin cuma dua, aktif bgt nanyain kehidupan saya.

        Bilangnya dari blog, saya jga tanya dpt email drimana, dia bilang. Dia suka baca tulisan saya katanya. Takutnya org yang kenal saya, ngerjain gitu, soalnya org diblog gak mungkin sih. Mbak jga pernah liat kok orgnya klo mba pernah baca bbrpa postingan saya, dia ada like dan comen, ya kita biasa saja mbak, ngobrol kaya org waras aja, tp yaitu tadi dia makin tertarik ikut campur kekehidupan saya. Hehehe

        Disukai oleh 1 orang

      11. Kalo orang ngerjain malah serem mbak.. harus hati2 bener kita..
        Mungkin awalnya dia ngerasa asik baca2 tulisannya mbak di blog..
        Hem, coba deh sy liat ‘sosok’ itu..

        Disukai oleh 1 orang

      12. Iya mbak.. mau saya terawang
        . Ahahahai
        Gak papa mbak.. sy malah suka dengerin orang curhat. Meskipun mgkin saya gak bisa kasih solusi, setidaknya yg curhat bisa agak terkurangi bebannya.. 😁

        Disukai oleh 1 orang

      13. Saya juga suka mbak ayumie.. orangnya supel, enak diajak ngobrol, nggak ngebosenin. Saya cuma ngimbangin aja mbak, kalo sama orang yang pendiem biasanya saya juga diem.. πŸ˜€
        Kapan-kapan kalo saya main ke Bandung atau Mbak main ke Surabaya bolehlah ya mampir.. πŸ™‚

        Disukai oleh 1 orang

  2. The Story About Good Food Begins in a Market. Aih kak ulvi, aku suka dan setuju banget tulisan ini hehehe. Kuikutin ig nya terus. Kalau ada kesempatan ke Surabaya pengen banget kesini.

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s