Paragraf Lima

Paragraf empat

 

Oke, aku akan mengatasinya.

Silahkan duduk,” pria bersetelan mahal itu menyuruhku duduk. Kutaksir usianya tak lebih dari 50 tahun.

Dengan benak yang masih dipenuhi tanda tanya, aku mendaratkan tubuhku di kursi yang telah disediakan. Berhadapan dengan pria yang kemudian mengenalkan dirinya dengan nama Albert.

Tanpa berkata apa-apa, pria berambut pirang itu meletakkan barang yang sedari tadi dipegangnya di atas meja, lalu menyorongkannya ke hadapanku.

“Kami menemukannya di apartemen Suzanne Moritz,” ujarnya singkat.

Deg! Nama yang pernah hadir di masa laluku hadir lagi. Seulas senyum perempuan berhati baja itu tiba-tiba melintas. Tapi, apa yang terjadi dengannya?

 

Paragraf enam

Iklan

48 thoughts on “Paragraf Lima”

      1. Wkwkwkwk.. makanya dari tadi mbak Ayumie gak ada respon sama sekali.. eh, ternyata lagi nyetir.. tapi.. untunglah, tantangan pertama udah terlalui.. wkwkwkwk

        Disukai oleh 1 orang

      2. Nah itu dia, aku lupa hari ini mertua datang, jadi jemput dulu, dan biasa makan2 dlu lahh. Sumpah mbak lupa saya kalau mulainya jam 7. haha blm bsa lega soalnya ada 1putaran lgi kan?

        Disukai oleh 1 orang

      3. Enak mba, double perhatiannya, double kasih sayangnya, kalau mertua bawel mbak, terlalu apik dan bersih, dirumah debu dikit, hualaahh… dia bisa tanpa jeda ngingetinnya.

        Gak ada gak enaknya, soalnya mertua saya alhamdulillah, baik bnget mbak, pengen cpt2 dpt cucu dia racik sgla ramuan, biar subur katanya, -____- gkan cpt2 pny, produksinya aja jarang bgt buakakkaka…

        Disukai oleh 2 orang

      4. Huakakakak.. ngakak baca kalimat mbak yg terakhir.. hahahaha
        Katanya puasaan ini mau pulang mbak..nah, itu deh manfaatin.. bikin program intensif menjelang sahur dan habis buka.. Siapa tau dapat berkah bulan Ramadan mbak.. aaaaamiiiiin….
        Saya doain banyak2 buat mbak Ayumie dan kak Njuy ya.. 😆😆😁😂

        Disukai oleh 2 orang

      5. Hahahahaha.. namanya juga program intensif.. hahahahaha
        Iya sih.. punya anak butuh persiapan mental yg kuat buat ngelakuin tanggung jawab baru yg lebih berat..

        Disukai oleh 1 orang

      6. Bener mbak, ga mudah liat temen2 aja bukti nyata, mana anaknya udah pada 3, 1tahun 1anak, hahaha. Liat kalau lagi pada ngumpul hadehhh mbak, aku liat temen suka keringetan sendiri, cape gtu liatnya.

        Disukai oleh 1 orang

      7. Wkwkwkwkwk… 1th 1 anak.. ngga ngabayangin gimana repotnya mbak.. temen2 kuliahku juga sekarang banyak yg udah punya anak 2.. nah, aku malah masih leha2.. hahaha

        Disukai oleh 2 orang

      8. Hahahhaha…
        Target dulu mau nikah umur brp mbak, sya dlu mah, gak kepikiran mau nikah malah, soalnya liat ortu jga pisah, so, ngapain aku nikah jga, klo bakal pisah. Buakkakaka pemikirannya dangkal bgt yaaa…

        Disukai oleh 2 orang

      9. Ortu udah nyuruh segera ini mbak.. doanya aja ya semoga dilancarkan..😁😁
        Jalan hidup gak ada yg tau mbak.. yg penting sekarang mbak kan udah gak punya pemikiran kayak gitu lagi.. sy dulu juga mikir gak bakal nikah lo mbak.. tp seiring waktu udah mulai banyak pertimbangan2.. meskipun
        sebenarnya masih parno juga mau nikah.. beberapa temen dan adik kelas udah ada yg divorce.. tapi ya udahlah ya.. nata hati dan yakin sama Allah bakal kasih jalan yg terbaik.. Bismillah aja.. 💪
        Nah, mbak ayumie gimana ceritanya bisa meyakinkan diri mau menikah..?

        Disukai oleh 2 orang

      10. Enak bgt ya mbak, disuruh malah sama ortu , saya mah malah ditentang, disuruh karir aja dlu, udh pnya suami susah, tp alhamdulillah ortu sya dpt ilapat buakka. Ya mngkin karena gagal aja kali ya mbak.
        Amin saya doakan ya mbak. Semoga sgalanya dimudahkan sampai ke niat baiknya lancar.

        Gara2 si pak tua, dia bilang, kalau hidup sendirian itu gak enak, mau sampai tua, sampe keripuk, sampai jelek, sendirian? Lihat saya, ini contoh. Bgtu katanya.
        Karena ada yg bnr2 mau sabar ngadepin saya, bnr2 syg kekeluarga saya, akhirnya saya menatahkan pemikiran itu, dan mantap yakin pd keputusan.

        Mbak punya line?

        Disukai oleh 2 orang

      11. Aaaamiiiiiin ya Allah…
        Pak tua yg dibikinin satu tulisan itu ya mbak..?
        Sekarang pak tua bener2 gak pernah muncul lagi mbak..?
        Punya sebenernya, cuma pasca hape diservis, belum sy install lagi.. ntar kalo udah sy install sy kasih tau mbak. 😁

        Disukai oleh 2 orang

      12. Iya, dia itu semacam orang-orang dari masa lalu aja. Gayanya nyentrik, warna kesukaannya itu ungu. -_-

        Baiknya, gak nemu yg kaya dia deh mbak. Iya, dia bilang mau hijrah ke asalnya lagi, nyari keajaiban, kata2 suka gak pernah aku paham.

        Bener ya mbakk..

        Disukai oleh 2 orang

      13. Sosoknya misterius banget mbak.. mungkin beliau berasal dari masa lalu.. melakukan perjalanan waktu ke masa sekarang.. 😱
        Mbak, add ya line-ku @ulviyatunnimah 😃

        Disukai oleh 2 orang

      1. Aku jugaaaaaa…. 😦
        Ide muncul kalau lagi bagus moodnya, dan sebenernya itu gak bagus. Aku sih, suka baca novel romance, teenfiction kaya gitu, ya lucu aja tema anak sekolah gtu, makanya tulisanku nyampur2, genrenya.

        Mbak tuh cocoknya nulis artikel tentang traveling, food, dan sejenisnya. Mbak luas wawasannya, dan cara penyampaiannya bagus ke kita, jujur saya pribadi suka postingan mbak. Pertahankan mbak, sesuai fashion mba aja hehe..

        Kaya aku suka nulis fiksi, kalau disuruh nulis artikel kaya mbak, gak mungkin bisa, hehe.

        Disukai oleh 3 orang

      2. Tengkyu mbak ayumie masukannya.. 😍
        Saya dulu kalopun nulis fiksi juga gak pernah tema berat mbak, paling yg terjadi sehari2 aja, sederhana, dan settingnya di Indonesia. Kalo settingnya luar negeri dan genrenya beda ya baru ini.. hahaha

        Disukai oleh 2 orang

      3. Si kembar yang terbuang mbak, :(((
        Aku gak sanggup nerima kenyataan ini sendirian mbak..

        Hahaha. Pagi2 udah olahraga aja, ketawa pagi hari bagus katanya mbak, meningkatkan aliran darah. Membantu tubuh kita rileks dan terbebas dari stres. Haha

        Disukai oleh 2 orang

  1. Ping-balik: Paragraf Nol | Ip
  2. Padahal dari dua aku mau ngarahin cerita ke romance, tapi pas baca kelanjutannya kok malah masuk polisi sama kasus pembunuhan.. thriller kah? Haha. Tapi keren kok mbak, justru sebenarnya memancing saya buat bikin ceritanya agak sadisan dikit hihi 😼

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s